Wednesday, April 15, 2015

Bila Seorang


Taken from Miriadna

Jalan yang aku ambil ini adalah jalan yang paling sunyi yang pernah aku lalui.
Aku sendiri dan dalam keadaan masih tertanya-tanya...
Apakah ini yang paling benar jalannya?
Apakah jalan ini yang aku inginkan setulus hatiku?
Apakah aku mampu?

Mengambil langkah optimis.
Aku fikir ini jalan untuk ke fasa baru hidup aku.
Bukan aku seorang.
Semua orang pasti melaluinya.
Mungkin dalam situasi aku, aku cuba untuk mengikhlaskan hati menerima peluang sambung belajar. Manakala, orang lain pula bersendiri dalam waktu menginjak ke alam pekerjaan.
Jadi kita sama-sama pernah sendiri. Cuma lorong kita berlainan.

Cuba mencedok fikiran paling optimis.
Aku mungkin terasa sendiri, tapi itulah yang bakal menjadikan aku manusia utuh di atas bumi ini. Aku harus sama-sama berdiri dengan mereka yang sudah berjaya melalui jalan sepi (baca: fasa baru). Aku harus berdiri sama tinggi dengan mereka meskipun tempoh bangkit itu, memaksa aku untuk merangkak malah mengengsot sekalipun. Aku harus segera tinggalkan kepompong lamaku. Aku harus bingkas, supaya tidak tenggelam di dalam pesimisku. Aku harus jadikan warkah "Bila Seorang" ini satu kekuatan, satu bara yang membakar intipatiku, biar semangat itu terus menyala, biar jalan sepi ini tidak gelap. Biarkan jalan ini sepi tapi berisi malah terlukis dengan jejak indahku.

Wahai sang empunya jasad bernama Aimi Amirah Abd Ajis,

Kamu ditakdir melalui jalan sepi ini supaya kamu bisa berdua dengan tuhanmu. Kerana di saat ini, kebergantungan kamu pada Allah adalah yang paling diuji. Tetaplah bergantung, dan Allah akan menghadirkan kamu insan-insan yang bakal menemani sepimu nanti.





Amilia_Ami





No comments:

Post a Comment

Feel free to comment.. =)

Hak Milik © Angkara Hati